Sunday, January 15, 2012

Wasiat Ibnu Qayyim al-Jauziyyah



Di dalam hati manusia ada kesedihan dan tidak akan hilang kecuali seronok mengenali Allah swt



Di dalam hati manusia ada kegelisahan dan tidak akan tenang damai kecuali berlindung, bertemu dan berjumpa denganNya



Di dalam hati manusia ada penyesalan dan tidak akan padam kecuali redha dengan suruhan dan laranganNya serta qadha dan qadarNya serta kesenantiasaan sabar sehingga menemuiNya


Di dalam hati manusia ada hajat dan tidak akan terbendung kecuali kecintaan kepadaNya dan bermohon kepadaNya.


************************************

Semoga hati kita terus berhubung dengan ALLAH senantiasa..tiada hijab di antaranya..dan sentiasa menyucikan hati kita dengan beristighfar kapadaNya..lazimi diri dengan solat sunat taubat...semoga ALLAH teru-meneruss memberi kita kekuatan untuk meraih cintaNya dan redhaNya dalam melayari bahtera kehidupan..

Ingatlah,kehidupan di dunia ini hanyalah 'R n R' untuk kita menuju ke alam yang kekal abadi...

Di sanalah kita membina sebuah singgah sana yang indah bersama dengan orang-orang yang kita kasihi de dunia ini...

Ayuh..kita kejar Dia!!walau tersungkur..tidak mengapa kerana Dia LEBIH TAHU!!






Friday, January 13, 2012

Laungan Tarbiyyah & Da'wah


Tarbiyah bukan untuk orang manja
Tarbiyah bukan untuk orang yang manja.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang malas.

Da’wah bukan untuk orang yang takut nak bergerak dan mencabar diri.

Tarbiyyah bukan untuk orang yang cepat bosan, lari, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up, cepat terasa..

Tarbiyyah bukan bagi orang yang memilih program untuk dia ikuti-yang senang dan mudah join, yang penat, bersusah payah elak.
Bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diuji oleh tuhan. Kalau tak, batang hidung pun tak Nampak.
Bukan bagi yang meletakkan da’wah hanya untuk mencari calon akhawat sebagai sang isteri,
yang join hanya untuk meminta tolong teman-teman pencerahan bila dia dalam kesusahan.

Tapi kesenangan dan kelebihan yang dia dapat, tak share pun dengan orang lain..
-yang cepat mengalah,
-yang meletakkan mabit, qiamullail, daurah, dan tathqif dalam diari hanya selepas ditolak dengan semua agenda dan upacara-upacara ‘penting’ yang lain.
-yang hanya pandai cakap (dan menulis), tapi amal kosong
-yang hanya tahu compare jamaah itu dengan jamaah ini, yang boleh jarah wa ta’dil harakh ini dan itu.

Da’wah bukan untuk orang yang ikut liqo hanya kerana nak disebut sebagai ahli dalam gerakan ini dan itu.

Da’wah bukan untuk orang yang tak boleh diberi tugasan last minute.

Da’wah bukanlah untuk orang yang tak nak keluarkan duit, infaq di jalan Allah.

Da’wah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh.

Da’wah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat, mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju. Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.

Tarbiyah bukan untuk orang yang kena contact dan info dia setiap masa tentang perkembangan terkini sedangkan dia kena macam boss, hanya tunggu information.
Pencerahan bukan bagi mereka yang hanya nak berkawan dengan orang berduit dan berharta, yang hidup mewah, dan mengelak berkawan dengan orang susah, miskin, dan pakai comot.

Da’wah bukanlah untuk orang yang setiap masa dan ketika, kerja nak beri alasan ini dan itu. Penat, mengantuk, susah, banyak kerja, keluarga tak bagi keluar.

Tarbiyyah bukanlah segala-galanya. Tapi segala-galanya perlukan dengan tarbiyyah.

Tanpa anda, orang yang sering beralasan ini, da’wah akan terus berjalan.
Islam akan tetap berjaya. Ummah akan tetap terpelihara.

Cuma tanpa pencerahan,
Tanpa tarbiyyah,
Tanpa da’wah,
Belum tentu kita akan Berjaya di mahsyar nanti.

Tak mengapa. Teruskan hidup anda seperti biasa. Da’wah tak memerlukan anda. Tiada siapa pun yang rugi tanpa kehadiran anda. Berbahagialah seadanya....


*********************************************************************

Mengapa Tarbiyyah? Mengapa Da'wah?


Melaui proses pentarbiyyahan secara berterusan,maka akan lahirlah pekerja Islam yang sibuk bekerja untuk
da'wah.Pentarbiyyah adalah pendidik.Murabbiku cakap,pengalaman adalah murabbi yang TERBAIK!Mendidik diri untuk menjadi yang lebih baik. Mengislahkan diri. Hijrah.


Tarbiyyah juga boleh dikatakan untuk membina diri.Dari 'ZERO' ke 'HERO'! pelbagai method untuk kita boleh dapati untuk melalui proses pentarbiyyahan secara langsung mahupun tidak.Antaranya,menghadirkan diri ke usrah,mengikuti majlis ilmu di surau atau masjid, melalui pembacaan untuk ketajaman akal, membina kekuatan ruh melalui amalan sunat yang dihayati dengan sepenuh hati.tarbiyyah mestilah menyentuh 3 elemen sbgi Muslim iaitu dari aspek aqidah,ibadah dan akhlak.


Hasil dari ini,maka lahirlah pekerja Islam yang komited,beriltizam dan setia dalam gerak kerja Islam.Bekerja untuk Allah,bukan kerana ikutan manusia.Kerana jika bekerja untuk manusia,andai manusia itu sudah mati,sudah berhenti di persimpangan,maka diri kita dikhuatiri akan mengikut jejaknya.Jika kita ikhlaskan hati kerana Allah di jalan da'wah ini,maka selamanya kita akan yakin dengan matlamat perjuangan kita.


Matlamat: Hidup mulia atau mati syahid. ^^, <my aim>

Kemengan Islam itu sudah PASTI,tetapi PASTIKAN tangan-tangan kita jugalah yang MEMENANGKAN ISLAM!

PERKONGSIAN DARI MURABBIKU:

Tasawwur tarbiyyah bererti gambaran rupa proses perubahan diri melalui penyemaian ilmu dan pengasuhan amal, pembentukan Iman dan pendidikan akhlaq , serta pengukuhan iltizam dan manifestasi pengorbanan ke arah melahirkan al fardul muslim yang bercirikan muslim, mukmin,muttaqi, daie, mujahid dalam penegakan amal Islami.

TARBIYYAH ADALAH KERJA UTAMA AR RASUL S.A.W

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ
وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ ﴿الجمعة: ٢﴾

Dia lah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata

OBJEKTIF TARBIYYAH
  1. Mencetuskan kesedaran Islam yang mendalam .
  2. Melahirkan kefahaman Islam yang sebenar.
  3. Menimbulkan rasa tanggung jawab diri terhadap Islam dan perjuangannya.
  4. Mengikat hati dan perasaan terhadap Allah, Ar rasul dan Al Islam.
  5. Melahirkan keperibadian muslim,mukmin,muttaqi,da’ie dan mujahid fi sabilillah.
TARAKIZ TARBIYYAH
Sentuhan tarbiyyah mestilah mennyentuh 4 pusat perubahan dalam diri manusia:
  1. Ruh melalui tarbiyyah ruhiyyah
  2. Aqal melalui ilmu dan fikrah
  3. Qalbu (hati) melalui tahsinul qalb
  4. Ruh melalui tazkiyyah dan mujahadatu nafs
sumber: takwinfardilmuslim.blogspot.com

************************************************

Benarlah,tiada pemisahan antara tarbiyyah dan da'wah..keduanya saling berkait.Tarbiyyah bukanlah segala-galanya,tetapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah.

Kentalkan jiwa,kerana jalan ini sungguh panjang..dihidangi dengan onak duri.
Kuatkan semangat,kerana kita berdepan dengan musuh yang penuh dengan strategi.
Beriltizam demi kemenangan Islam,disitulah akan menemui satu kebahagiaan.
Yakinlah,Allah pasti sentiasa ada untuk orang yang sabar dan bergantung diri serta harap hanya padaNya.

Sekian.
Semoga semangatku yang sedikit ini mampu membantu srikandi-srikandi di luar sana.Teruskan langkahmu!Semoga Allah menetapkan hati kita untuk istiqomah!^__^


Pesan Allah;

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah). (QS 2:214)


Thursday, January 12, 2012

::2 orang tokoh:Murabbi bersifat Rabbani::

"Sebagai manusia, perlu kita sedar bahawa kudrat kita terbatas. Mata kita ada batas untuk melihat, lalu kita guna teropong dan cermin mata. Telinga kita ada batas untuk mendengar, lalu kita guna telefon untuk mendengar suara yang jauh. Tenaga kita ada batas, kita gunakan alat-alat tertentu untuk mengangkat barangan yang berat. Demikianlah juga alam akhirat yang tidak dapat kita lihat dan rasai, lalu kita gunakan al-Quran sebagai alat bantu untuk kita lihat, dengar dan rasa alam akhirat."


"Orang yang putus hubungan dengan Tuhan seperti wau yang putus tali. Walaupun wau yang putus tali mungkin nampak hebat, ke kiri, ke kanan dan terbang tinggi ditiup angin namun itu tidak lama, ia akan jatuh. Berbanding dengan wau yang bertali, ia terkawal dengan tali yang mengikatnya. Begitu juga bandingan manusia yang putus hubungan dengan Tuhan dengan manusia yang terikat dengan Tuhan."




"Tugas Jihad Menegakkan Agama Allah ini mestilah dilaksanakan secara berjamaah, iaitu satu ciri penting dalam menunaikannya. Jihad ini bukan sahaja memerlukan keimanan dan pengorbanan , bahkan perlu diwujudkan pengukuhan dan penyusunan anggota yang rapi kerana bagi menyatukan manusia bukan sahaja pada jasadnya, malah yang terpenting ialah penyatuan fikrah, yang diwjudkannya dengan ilmu, iman dan amal."


"Setiap Anggota Mestilah menggabungkan diri dan berintima' dalam saf perjuangan. Dengan intima' ini kita menjadi orang orang yang berjihad dan bukannya mereka yang duduk tanpa berjuang bahkan menunggu sambil melihat sahaja perkembangan yang berlaku seperti firman Allah dalam surah As-Saff ayat ke-4. Seluruh kekuatan intelek dan sumber harta benda bahkan masa dan kelapangannya diguna untuk meingkatkan kualiti dan daya juang sebagai seorang muslim yang melaksanakan tanggungjawab fardu 'ain dan fardu kifayah."



"Dalam perjuangan ini, idola kepada para pejuang ialah Rasulullah SAW. Sebagaimana Rasulullah SAW merupakan seroang yang bersifat dengan sifat fatonah (cerdik), demikianlah kita sebagai seorang pejuang, perlu bersifat dengan fatonah. Fatonahnya kita ialah dengan mempelajari semula sejarah Rasulullah SAW dan melaksanakan dalam kehidupan kita pada hari ini..."



 "Kasihnya Allah SWT kepada kita sehingga disiapkan bumi dengan segala kelengkapannya sebelum dijadikan manusia di bumi. Sepertimana kita yang ingin menerima menantu, kita adakan majlis kenduri dengan segala persiapan seperti khemah, lauk-pauk sehingga kepada air basuh tangan disediakan untuk rombongan menantu yang tiba di hari perkahwinan. 

Ini menunjukkan sanjungan kita kepada rombongan menantu yang bakal tiba, demikianlah juga kasih Allah SWT bahkan ia jauh lebih besar jika dibandingkan dengan kasih kita kepada bakal menantu..."


"Kita hidup di dunia ini bukan setakat nak hidup sahaja tetapi nak hidup biar sampai ke akhirat. Kita bekerja biar sampai ke akhirat, kita bertani biar sampaii ke akhirat bahkan kita berpolitik biar sampai ke akhirat. Macam mana nak sampai ke akhirat, kalau semasa kita buat kerja ni tak pernah fikir tentang akhirat?"


"Kita tentunya lebih mulia dari binatang ternakan. Jika lembu dilepaskan di padang ternak itupun kita tidak lepas saja-saja, pastinya ada rumput yang boleh diragut dan dimakan. Jika lembu pun kita lepaskan di tempat yang ada makanan, demikian juga Allah SWT 'lepaskan' kita di dunia, ada 'makanan' untuk kita iaitu al-Quran. Orang yang menolak al-Quran ialah mereka yang menolak 'makanan rohani' yang telah disediakan oleh Allah SWT."






Dr Yusuf al-Qardhawi dalam kitabnya 'Kewajipan Pemuda Masa Kini' menggariskan 4 perkara utama yang mesti apa pada diri seorang pemuda :-

1- Wajib memahami Islam dengan betul dan tepat.
2- Wajib menjadikan Islam sebagai cara hidup.
3- Wajib menyeru masyarakat kepada Islam.
4- Wajib meletakkan diri dalam gerakan dakwah Islam.

Jika kita telah menemui rakan yang amanah,
Bersegeralah untuk menjadi temannya yang setia,
Janganlah biarkan dia meninggalkan kita,
Percayalah kalam al Rasul صلى الله عليه وسلم 
Bahawa agama kita temanlah pembinanya,
Mengkhianati rakan yang amanah,
Adalah umpama membunuh agama sendiri.

**********************************************************

Assalamualaikum...

sengaja untuk saya kongsikan beberapa tazkirah dan tawjihat yang disampaikan oleh beberapa tokoh berjiwa Rabbani pada pandangan saya..jika ada yang mengatakan saya berpihak kepada mana-mana parti,persilakan..saya tidak gentar..erk..AUKU kan x bagi mahasiswa berpartisipasi dalam arena politik..peduli apa saya dengan AUKU!

bukan perihal AUKU yang nak saya lontarkan,tetapi apakah yang menyebabkan saya menghormati dan mengagumi 2 orang tokoh gerakan Islam ini..kerana mereka BERAMAL dengan ISLAM dengan SEBENAR-BENARNYA..mereka KENAL HUKUM ALLAH DAN TAAT PADA RASULULLAH S.A.W..

perkongsian saya ini bukan untuk mendoktrinkan para pembaca untuk memangkah parti yang mereka sedang perjuangkan,tetapi lihatlah DASAR DAN MATLAMAT yang mereka bawakan..

lihat sahaja,saat beberapa pemimpin hari ini yang segak berkot ala-ala Mat salleh,tetapi mereka masih setia mengenakan jubah dan kopiah..sama sekali tidak terpengaruh dengan fesyen masa kini..saat pemimpin lain selesa duduk di kerusi yang empuk dan ber'air cond',mereka bersama rakyat duduk di lantai, mendekati jiwa para mad'u, mereka juga menjalani kehidupan seperti golongan lain yakni turut merasa susah senang sebagai golongan bawahan..

mungkin bebarapa gambar ini tidak cukup menjelaskan perihal yang cuba saya lontarkan, ape guna FB zaman sekarang..kenali mereka dengan lebih dekat...saya mengagumi mereka kerana ISLAM yang mereka TEGAKKAN DI DALAM SEGENAP RUH DAN JASAD mereka..subhanallah..

mereka juga tidak beramal dengan ISLAM secara nafsi-nafsi(sendiri-sendiri),malah MENGAJAK UMAT ISLAM DI NEGARA KITA khususnya untuk turut bersama KEMBALI KEPADA ISLAM..MENGAMALKAN CARA HIDUP ISLAM SECARA KESELURUHAN BUKAN DALAM BEBERAPA PERKARA SAHAJA..

tidak berniat untuk berbicara panjang,saya pulangkan kepada pembaca sekalian untuk memuhasabah diri dan merenungi diri kita sendiri sejauh mana kita mendekati ISLAM selama ini..saya bukanlah orang yang 'alim,tetapi saya mengambil TANGGUNGJAWAB ini untuk mengajak pembaca sekalian..
lihat pada APA YANG SAYA SAMPAIKAN,SEMOGA ALLAH REDHA...

p/s: PRU semakin tiba..ambillah masa dan kesempatan untuk membuat pilihan yang terbaik.. :)

Wednesday, January 11, 2012

Ini Kisahku:Gelora Di Hati Qaniah

Usai maghrib, Qaniah teresak-esak menangis sendirian di kamarnya..mujurlah tiada roommate ketika itu..Qaniah menangis tersedu-sedan..tika menadah tangan kepadaNya,air matanya tidak henti-henti mengalir..apakah yg menyebabkan Qaniah dirundum perasaan yg sebegitu hiba?Dia tertanya-tanya..di ambil lembaran Cinta Allah,lalu dibacanya satu-persatu..Allah..semakin hiba rasanya..


Puas Qaniah mencari asbab apakah yang menyebabkan dia begitu terasa sakit di dalam hatinya..satu-persatu dia memikirkan perjalanan hidupnya sejak kebelakangan ini..sekarang,Qaniah sedang menduduki peperiksaan akhir di universiti..dia begitu bersungguh-sungguh membuat revision pada semester ini..untuk memperbaiki pointernye pada sem sebelumnya,dia sedar dia perlu lebih fokus dalam akademiknya walau sesibuk mana pun gerak kerjanya dalam urusan agama pula..


 Rupanya, Qaniah sedar di dalam hatinya berselirat dengan pelbagai masalah yang begitu mengkhuatirkan dirinya sendiri..semakin lama,beban itu memakan dirinya..usai maghrib, dia melepaskan segala lelahnya..Allahu Allah..Qaniah sebenarnya khuatir akan perihal sahabatnya yg begitu dia kasihi,namanya Tasnim..


Sejak kebelakangan ini,Tasnim mulai berubah..dahulunya,dia sangat menjaga mutabaah amalnya,paling dikagumi oleh Qaniah ialah Tasnim sangat kuat dalam bertahajud pada malam hari.Qaniah sungguh cemburu akan kekuatan yg ada padanya, boleh dikatakan setiap hari Tasnim akan menggagahkan dirinya untuk berdating dengan Allah..perihal aurat pula,dia cukup menjaga..ikhtilat apatah lagi..jarang sekali untuk berbicara jika tiada urusan,Qaniah benar-benar mengagumi sahabatnya itu..Tasnim juga seorang yg genius dalam akademik,Qaniah tahu latar belakang keluarga dan sejarah hitam yg pernah dialami oleh Tasnim..sungguh mengaibkan!terlau besar ujian yang Allah berikan kepada Tasnim,mungkin kerana itulah,Allah telah mengangkat darjatnya menjadi muslimah yang hebat di mata Qaniah..


Sekarang ujian menerpa Tasnim lagi,Qaniah seolah-olah tidak percaya akan perubahan yg terjadi kepada diri Tasnim hari demi hari..Tasnim sudah berani bertepuk tampar dengan lelaki yang bukan mahramnya di khalayak ramai,lebih memilukan lagi apabila kejadian itu berlaku di hadapan mata Qaniah ketika itu..Allah..Qaniah hanya mampu mendiamkan diri dan beristighfar..Qaniah tahu,saat itu bukanlah masa yang sesuai utk dia menegur Tasnim kerana dia sangat2 memahami perangai sahabatnya itu,Boleh jadi Tasnim akan semakin berjauhan kerana Tasnim sukar untuk menerima teguran secara langsung.Perlu memakan sedikit masa.Hatinya terlalu sensitif,jadi Qaniah juga perlu bertindak secara halus dan berhemah demi sekeping hati sahabatnya..


Setiap hari Qaniah memikirkan bagaimana untuk membantu Tasnim dalam pengislahan dirinya agar menjadi seperti Tasnim yang dahulu.Kali ini Qaniah perlu lebih berhati-hati kerana Tasnim telah beberapa kali merajuk dan mendiamkan diri dari Qaniah.Bagi Qaniah,dia telah lali dengan tindakan Tasnim sebegitu.Dia hanya mampu melayan rentak Tasnim dan terus bersabar.Qaniah sedar ketika inilah Allah ingin melihat sejauh mana kesabaran dirinya sebagai da'ie dan keikhlasan hatinya demi satu ukhwah yang didasari dengan keimanan..


Qaniah terus berusaha untuk mendekati Tasnim.Dia mengajak sahabatnya untuk sama-sama mentadabbur al-Quran.Tetapi Tasnim menolak.Diajaknya untuk solat berjemaah di bilik,Tasnim menolak sekali lagi..akhirnya,Qaniah berasa sedih..air matanya tidak henti-henti mengalir mengenangkan Tasnim..satu-persatu da'wahnya ditolak mentah-mentah..ya,bagi Qaniah inilah realitinya apabila ingin menyeru orang melakukan kebaikan..tidak semudah itu mad'unya akan menerima bulat-bulat..apatah lagi Tasnim,hati yang agak degil..degil kerana keegoannya sendiri..melakukan kemungkaran dalam keadaan sedar..sudah tidak merasa berdosa lantaran 'kemanisan' yang cuba dilakukan oleh syaitan.


Jahannam engkau syaitan!engkau pasti bergembira kerana telah berjaya mematahkan iman seorang muslimah!Tetapi ketahuilah,ada lagi seorang muslimah yang tidak akan terus berputus asa untuk memenangi hati orang yang engkau cuba jatuhkan peribadi Muslimnya!


**********************************************


Satu lagi perkara yang menyulitkan hati Qaniah adalah kerinduan pada ayahandanya..telah 7 tahun berlalu ayahnya pergi menyahut seruan Ilahi..sejak kebelakangan ini,hati Qaniah sentiasa menyebut-nyebut ayahnya..bukan kepada manusia lain,tetapi di dalam dirinya sendiri..Allah..Qaniah rindu untuk melihat wajah ayahnya,rindu untuk melihat jasad ayahnya apatah lagi untuk mengucup tangan ayahnya..bilakah saat itu akan kembali?persoalan itu berlegar-legar di benak fikirannya..barangkali di syurga kelak,itu pula lintasan hatinya untuk menyejukkan rindu yang tiada siapa tahu..rindu di hatinya untuk melihat keluarganya bersatu kembali..


kasihan Qaniah..tiada seorang pun yg benar-benar memahani segala isi hatinya..tiada sahabat yang bisa dia kongsikan segala rasanya..kerana dia tahu sahabat-sahabatnya yang lain juga sibuk dengan exam masing-masing..ditambahkan lagi dengan bebanan gerak kerja Islam..Qaniah terus mendiamkan diri tanpa berkongsi dengan orang lain..kepada Allah jualah tempat dia mengadu..


Qaniah berusaha mendekatkan dirinya kepada Sang Khaliq..kerana dia yakin,Allah lebih memahami isi hatinya berbanding  sahabat-sahabatnya yang lain..


Tidak kurang juga bila ada sahabatnya yang lain menunujukkan tanda protes saat Qaniah berdamping dengan orang lain..Allah..mengapa perlu bertindak sedemikian..jauh disudut hati Qaniah,dia 'terasa' dengan tindakan sedemikian..seperti keanak-anakkan pula..Qaniah berlapang dada dan bersangka baik dengannya..mungkin salah Qaniah juga kerana gagal membahagikan masa dengan baik untuk berdamping dengan sahabatnya.Kadang-kadang,Qaniah cuba untuk melarikan diri seketika dari kemelut ini,kerana dia sendiri juga tidak kuat untuk melayan karenah sahabatnya yg lain..Qaniah juga sering sibuk dengan gerak kerja di kampus,wajahnya semakin kurang kelihatan di surau seperti kebiasaanya..begitu juga di kolej..ramai yang menegurnya,"lama tak nampak"..Qaniah hanya mampu tersenyum..terkadang,sering kali sahabat-sahabatnya mempersoalkan hak dan keberadaanya jika kelibat Qaniah tidak nampak di surau mahupun di blok...


******************************************


Qaniah terus bertatih dalam mencari sesuatu demi sahabatnya,demi hatinya sendiri..dan demi gerak kerja Islam yang semakin menjadi rutin dalam diari hidupnya..dia lebih merasa bahagia saat sibuk berdamping dengan urusan agama berbanding untuk melayan keraneh sahabatnya apatah lagi untuk bermain dengan emosinya sendiri..terkadang,dia gagal untuk menguruskan keduanya..Allah..


******************************************
Qaniah..teruskan langkahmu..walau tiada manusia yang memahamimu,yakinlah Allah tetap bersamamu..


pandangan yang mana engkau mahukan??Bukankah Yang Esa Qaniah?Ya Qaniah..pandangan Rabbmu..bukan pandangan manusia..teruskan uasahamu dalam mendekati mad'u-mad'u..bukankah engkau cintakan mereka kerana Allah?bukankah engkau cintakan jalan da'wah?


Maka tiada pilihan lain Qaniah,solusinya engkau kembalikan semula segala gundahmu kepada Penciptamu..di tangan Dialah segala jalan untuk engkau mencari jalan keluar..Dia yang menurunkan bebanan di dalam hatimu,maka Dia jugalah yang mengurniakan petunjuk untukmu..


Tabahlah sekeping hati bernama QANIAH kerana engkau ada DIA di dalam hatimu..................... T_T




Ibnu Athailah berkata :-

"Jika Allah menahan pemberian-Nya pada mu, maka fahamilah bahawa itu adalah suatu (kemuliaan) untuk mu selama kau pertahankan keislaman dan keimanan mu, hingga segenap yang dilakukan Allah kepada diri mu menjadi kurnia kepada mu dan simpanan akhirat mu."






Wujudkah??




Sudah lama aku perhatikan kamu.
Sejak kecil. Sejak di bangku sekolah lagi.

Pakaianmu bukan seperti biasa.
Tutur bicaramu juga. Jalanmu juga begitu.
Peribadimu terjaga. Citra bidadari syurga.
Kerana apa? Kerana...

Di saat orang lain keluar bersama yang bukan mahram,
Kamu berada di rumah bersama keluargamu.

Di saat orang lain bertepuk tampar lelaki perempuan,
Kamu bergurau dengan sahabat muslimatmu.

Di saat orang lain menggilai music barat dan Kpop,
Kamu tetap dengan zikir dan tafsirmu.

Di saat orang lain memuja artis-artis,
Kamu tetap dengan Nabi Muhammad sebagi idola.

Di saat orang lain bergelak ketawa besar,
Kamu hanya tersenyum sendiri.

Di saat orang lain bertudung fesyen pelbagai,
Kamu tetap dengan tudung labuhmu.

Di saat orang lain dengan make up tebal seinci,
Kamu tetap syukur dengan anugerah semulajadi.

Di saat orang lain bersama perfume mewangi,
Kamu tahu bagaimana hukumnya dari sudut syarie,

Di saat orang lain menggayakan short sleeve,
Kamu tetap tegar memilih long sleeve.

Di saat orang lain menyinsingkan lengan kerana kerimasan,
Kamu memakai handsock untuk menjaga ‘perhiasan’.

Di saat orang lain berkaki ayam bermain air di pantai,
Kamu tetap dengan stokinmu walau kamu tahu ia akan basah.

Di saat orang lain sibuk lagho berfacebook,
Kamu tetap sibuk mengupdate blog dakwahmu.

Di saat orang lain sibuk dengan urusan-urusan dunia,
Kamu tetap dengan kerja dakwahmu.

Di saat orang lain ingin menjadi orang lain,
Aku tahu, kamu tetap kamu seperti dulu.

Sungguh, aku akan menjadikanmu bidadariku
Sebagai penemanku di dunia dan syurga abadi.

sumber: harithfaisal.blogspot.com

***********************

saya pulangkan persoalan ini pada pembaca entry kali ini..
sama ada masih wujud muslimah seperti ini pada akhir zaman ini..
benar, kita perlu mengejar ke arah kesempurnaan..

semua orang tidak akan pernah sempurna..
tetapi ianya TIDAK SALAH untuk menuju kearahnya..

Bukannya Allah tidak tahu penatnya kita bertatih mencari Dia
Bukannya Allah tidak tahu sakitnya hati saat kita mahu berubah, kejahilan terus menikam kita..
Bukannya Allah tidak tahu segala keinginan kita untuk menjadi hambaNya yg solehah dan mukminat..
Bukannya Allah tidak tahu usaha kita...
Bukannya Allah tidak tahu yang kita mahukan ketenangan yang hakiki lantaran dosa semalam menghantui diri kita..
Dan bukannya Allah tidak tahu kita mahukan CINTA DIA..
Malah Allah lebih-lebih tahu segala isi hati kita!
Dan DIA lebih-lebih tahu akan kemampuan kita!
Teruskan langkahmu srikandi mujahidah..teruslah usahamu dalam menempa nama disisi Allah dan para malaikat.....
Allah LEBIH TAHU!!




Monday, January 9, 2012

Tolong jangan pergi ye perasaan ini...

  T.E.N.A.N.G

Perasaan yang selayaknya diperoleh bagi hati yang khusyuk yang kepadaNya.......
Saat cinta sedang bertasbih
Memujuk segala keresahan dan kekhuatiran dengan bertaltilkan namaNya
Mengapa Dia mencampakkan 'rasa' ini?
Kerana kita hambaNya,tidak pernah penat dari meminta kepadaNya
Melewati masa dan ketika,pagi petang siang dan malam
Andai kita serukan pada manusia, apakah kemampuan mereka?
Allahu Allah..tempat selayaknya untuk kita merintih apatah lagi merayu meminta padaNya
Dia Maha Kaya,Maha Mendengar
Pasti dan yakinlah Dia memberi apa yang kita perlukan

Duhai rasa yang tenang
Jangan engkau keluar dari dalam lubuk hatiku ini
Teruslah engkau hidup di dalam segenap hatiku
Aku tahu engkau datang dari Dia
Jangan Engkau ambil dia dari dalam hatiku
Biarkan dia menguasai hatiku
Kerana aku takut andai dia pergi,hanyutlah aku tanpa petunjukMu...

Tenanglah engkau di dalam hatiku yang rapuh ini
Agar ianya kembali tegar bersama iman dan taqwa...
Allahu Allah.......




Firman Allah:
Dan (sebagai bersyukur) berkatalah mereka: “Segala puji tertentu bagi Allah, yang telah menghapuskan perasaan dukacita dari kami; Sesungguhnya Tuhan kami Maha Pengampun, lagi sentiasa memberi balasan yang sebaik-baiknya (kepada orang-orang yang taat).Tuhan yang telah menempatkan kami di tempat tinggal yang kekal, dengan limpah kurniaNya semata-mata. Kami tidak akan merasa penat lelah di situ, dan Kami juga di situ tidak akan merasa letih lesu”.
 (QS 35: 34 & 35)

Sunday, January 8, 2012

10 cara meraih Cinta Allah

Ibnul Qayyim rahimahullah menyebutkan beberapa hal untuk mendapatkan maksud tadi dalam kitab beliau Madarijus Salikin.
Pertamamembaca Al Qur’an dengan merenungi dan memahami maknanya. Hal ini bisa dilakukan sebagaimana seseorang memahami sebuah buku yaitu dia menghafal dan harus mendapat penjelasan terhadap isi buku tersebut. Ini semua dilakukan untuk memahami apa yang dimaksudkan oleh si penulis buku. [Maka begitu pula yang dapat dilakukan terhadap Al Qur’an, pen]
Keduamendekatkan diri kepada Allah dengan mengerjakan ibadah yang sunnah, setelah mengerjakan ibadah yang wajib.  Dengan inilah seseorang akan mencapai tingkat yang lebih mulia yaitu menjadi orang yang mendapatkan kecintaan Allah dan bukan hanya sekedar menjadi seorang pecinta.
Ketigaterus-menerus mengingat Allah dalam setiap keadaan, baik dengan hati dan lisan atau dengan amalan dan keadaan dirinya. Ingatlah, kecintaan pada Allah akan diperoleh sekadar dengan keadaan dzikir kepada-Nya.
Keempatlebih mendahulukan kecintaan pada Allah daripada kecintaan pada dirinya sendiri ketika dia dikuasai hawa nafsunya. Begitu pula dia selalu ingin meningkatkan kecintaan kepada-Nya, walaupun harus menempuh berbagai kesulitan.
Kelimamerenungi, memperhatikan dan mengenal kebesaran nama dan sifat Allah. Begitu pula hatinya selalu berusaha memikirkan nama dan sifat Allah tersebut berulang kali. Barangsiapa mengenal Allah dengan benar melalui nama, sifat dan perbuatan-Nya, maka dia pasti mencintai Allah. Oleh karena itu, mu’athilah,  fir’auniyah, jahmiyah (yang kesemuanya keliru dalam memahami nama dan sifat Allah), jalan mereka dalam mengenal Allah telah terputus (karena mereka menolak nama dan sifat Allah tersebut).
Keenammemperhatikan kebaikan, nikmat dan karunia Allah yang telah Dia berikan kepada kita, baik nikmat lahir maupun batin. Inilah faktor yang mendorong untuk mencintai-Nya.
Ketujuh-inilah yang begitu istimewa- yaitu menghadirkan hati secara keseluruhan tatkala melakukan ketaatan kepada Allah dengan merenungkan makna yang terkandung di dalamnya. 
Kedelapanmenyendiri dengan Allah di saat Allah turun ke langit dunia pada sepertiga malam yang terakhir untuk beribadah dan bermunajat kepada-Nya serta membaca kalam-Nya (Al Qur’an). Kemudian mengakhirinya dengan istighfar dan taubat kepada-Nya.
Kesembilanduduk bersama orang-orang yang mencintai Allah dan bersama para shidiqin. Kemudian memetik perkataan mereka yang seperti buah yang begitu nikmat. Kemudian  dia pun tidaklah mengeluarkan kata-kata kecuali apabila jelas maslahatnya dan diketahui bahwa dengan perkataan tersebut akan menambah kemanfaatan baginya dan juga bagi orang lain.
Kesepuluhmenjauhi segala sebab yang dapat mengahalangi antara dirinya dan Allah Ta’ala.

Doa Nabi Daud a.s :

Rasulullah s.a.w bersabda: “Di antara doa Nabi Daud ’alaihissalam ialah: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu perbuatan yang dapat menyampaikanku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih kucintai daripada diriku dan keluargaku serta air dingin.”
Dan bila Rasulullah s.a.w  mengingat Nabi Daud ’alaihissalam beliau menggelarinya sebaik-baik manusia dalam beribadah kepada Allah.” 
(HR Tirmidzi 3412)

Doa Rasulullah s.a.w:


Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu cintaMu, dan cinta orang yang mencintaiMu, dan kecintaan terhadap amal yang mendekatkan diriku kepadaMu.

KeampunanMu ku pohon, andai ada selainMu yang lebih utama dalam hatiku..