Friday, October 14, 2011

Mampukah aku??

Mampukah aku menjadi seperti Siti Khadijah?
Agung cintanya pada Allah dan Rasulullah,
Hartanya diperjuangkan ke jalan fisabillah,
Penawar hati kekasih Allah,
Susah dan senang rela bersama.

Dapatkah kudidik jiwa seperti Siti Aishah,
Isteri Rasulullah yang bijak,
Pendorong di kala kesusahan dan penderitaan,
Tiada sukar untuk dilaksanakan.

Tabahkah jiwaku,
Setabah umi Nabi Ismail,
Mengendong bayinya yang masih merah,
Mencari air penghilang dahaga,
Di terik padang pasir merak,
Ditinggalkan suami akur tanpa bantah,
Pengharapannya hanya pada Allah,
Itulah wanita Siti Hajar.

Dapatkah aku mengikut jejak Siti Rahmah,
Permaisuri Nabi Ayyub,
Pasrah dengan dugaan Tuhannya,
Walau pernah tersungkur ke dalam jerat syaitan,
Namun ia kembali,
Kerana iman yang kuat,
Telah dijanjikan syurga adalah balasannya,
Bahagia adalah miliknya.

Mampukah aku menjadi wanita solehah?
Mati dalam keunggulan iman,
Bersinar indah, harum tersebar,
Bagai wanginya pusara Masyitah




Tuesday, October 4, 2011

::Berita baik untuk para Muslimah::



Amanat agung itu keluar dari mulutnya yang mulia seorang utusan ALLAH nabi besar Muhammad shollallahu alaihi wa salam kepada puterinya, cahaya matanya yang juga seorang wanita mulia penghulu seluruh wanita di dunia Fatimah Az Zahra. Rasulullah berwasiat kepada puterinya yang merupakan mutiara termahal nilainya, khususnya bagi setiap istri/calon istri yang mendambaka...n kesalehan.
Duhai saudariku….. ini lah 10 amanat agung yang tak ternilai harganya yang akan mengantarkan kita para wanita seorang calon istri, seorang istri untuk suaminya dan seorang ibu bagi anak-anaknya mencapai derajat “SHALIHAH”

Wahai Fatimah!
Sesungguhnya wanita yang membuat tepung untuk suami dan anak-anaknya, kelak ALLAH akan tetapkan baginya kebaikan dari setiap biji gandum yang diadonnya, dan juga ALLAH akan meleburkan setiap kejelekannya serta meningkatkan derajatnya.

Wahai Fatimah!
Sesungguhnya wanita yang berkeringat ketika menumbuk tepung untuk suami dan anak-anaknya, niscaya ALLAH akan menjadikan antara neraka dan dirinya tujuh tabir pemisah.

Wahai Fatimah!
Sesungguhnya wanita yang meminyaki rambut anak-anaknya lalu menyisirnya dan kemudian mencuci pakaiannya, maka ALLAH akan tetapkan pahala baginya seperti pahala memberi makan seribu orang yang kelaparan dan memberi pakaian seribu orang yang telanjang.

Wahai Fatimah!
Sesungguhnya wanita yang membantu kebutuhan tetangga-tetangganya, maka Allah akan membantunya untuk dapat meminum telaga kautsar pada hari kiamat nanti.
Wahai Fatimah!

Yang lebih utama dari seluruh keutamaan di atas adalah keridhaan suami terhadap istri. Andaikata suamimu tak ridho kepadamu, maka aku tidak akan mendoakanmu. Ketahuilah wahai Fatimah, kemarahan suami adalah kemurkaan ALLAH.

Wahai Fatimah!
Di saat seorang wanita mengandung, maka malaikat memohonkan ampunan baginya, dan ALLAH tetapkan baginya setiap hari seribu kebaikan, serta melebur seribu kejelekannya. Ketika seorang wanita merasa sakit akan melahirkan, maka ALLAH tetapkan pahala baginya sama dengan pahala para pejuang ALLAH. Disaat seorang wanita melahirkan kandungannya, maka bersihlah dosa-dosanya seperti ketika dia dilahirkan dari kandungan ibunya. Disaat seorang wanita meninggal karena melahirkan, maka dia tidak akan membawa dosa sedikitpun, di dalam kubur akan mendapat taman yang indah yang merupakan bagian dari taman surga. ALLAH memberikan pahala yang sama dengan pahala seribu orang yang melaksanakan ibadah haji dan umrah, dan seribu malaikat memohonkan ampunan baginya hingga hari kiamat.

Wahai Fatimah!
Disaat seoang istri melayani suaminya selama sehari semalam, dengan rasa senang dan ikhlas, maka ALLAH akan mengampuni dosa-dosanya serta memakaikan pakaian padanya di hari kiamat berupa pakaian yang serba hijau, dan menetapkan baginya setiap rambut pada tubuhnya seribu kebaikan. ALLAH pun akan memberikan kepadanya pahala seratus kali ibadah haji dan umrah.

Wahai Fatimah!
Disaat seorang istri tersenyum di hadapan suaminya, maka ALLAH akan memandangnya dengan pandangan penuh kasih.

Wahai Fatimah!
Disaat seorang istri membentangkan alas tidur untuk suaminya dengan rasa senang hati maka para malaikat yang memanggil dari langit menyeru wanita itu agar menyaksikan pahala amalnya, dan ALLAH mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan yang akan datang.

Wahai Fatimah!
Disaat seorang wanita meminyaki kepala suaminya dan menyisirnya, meminyaki jenggotnya dan memotong kumisnya serta kuku-kukunya maka ALLAH akan memberi minuman yang dikemas indah baginya, yang didatangkan dari sungai-sungai surga. ALLAH pun akan mempermudah sakaratul maut baginya, serta menjadikan kuburnya bagian dari taman surga. ALLAH pun menetapkan baginya bebas dari siksa neraka serta dapat melintasi shirathul mustaqim dengan selamat.






Sunday, October 2, 2011

MANUSIA JADI BAIK APABILA MENERIMA KEBENARAN


FIRMAN Allah Taala yang bermaksud : "(Katakanlah Wahai Muhammad), sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan-keterangan (dalil-dalil dan bukti) daripada Tuhan kamu".
(Surah Al An'am:104).
Ibnu Kathir di dalam kitab tafsirnya menjelaskan bahawa yang dimaksudkan dengan 'Basoir' dalam ayat ini ialah keterangan-keterangan dan hujah-hujah yang mengandungi dalil yang jelas dalam Al Quran serta apa yang didatangkan oleh Nabi SAW (sunnahnya).
Firman Allah yang bermaksud : "Oleh itu sesiapa melihat (kebenaran itu serta menerimanya) maka faedahnya terpulang kepada dirinya". (Surah Al An'am:104).
Yakni sesiapa yang menerima keterangan dan hujah Al Quran dan sunnah Nabi SAW serta meyakininya dan beriman dengannya maka faedahnya ialah untuk dirinya sendiri, untuk kebaikan dunia dan akhirat sebagaimana dinyatakan oleh Allah di dalam firman-Nya yang lain yang bermaksud, "Sesiapa yang memperolehi hidayah petunjuk (menurut panduan Al Quran), maka sesungguhnya faedah petunjuk yang didapatinya itu hanya terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang sesat maka sesungguhnya keburukan kesesatannya hanya ditanggung oleh  dirinya juga". (Surah Al Isra':15).
Justeru Allah Taala menegaskan dalam ayat seterusnya yang bermaksud : "Dan sesiapa buta (dan enggan menerimanya) maka tertimpalah ke atas dirinya sendiri". (Surah Al An'am:104).
Yakni sesiapa yang sengaja tidak nampak kebenaran dalam keterangan ayat-ayat Allah dan hujah Nabi-Nya SAW maka keburukan keengganan dan penolakan itu akan menimpa diri sendiri sebagaimana Allah menjelaskan dalam ayat yang lain tentang apa sebenarnya berlaku yang bermaksud, "Keadaan sebenarnya bukanlah mata kepala buta tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada". (Surah Al Haj:46)
Seterusnya Allah berfirman yang bermaksud, "Dan tiadalah aku berkewajipan menjaga dan mengawasi kamu". (Surah al-An'am:104)
Dalam ayat ini Allah memerintahkan Nabi SAW supaya menjelaskan bahawa kewajipan Baginda SAW menyampaikan kebenaran itu kepada manusia. Allah SWT tidak mempertanggungjawabkan Nabi SAW untuk memastikan manusia menerima kebenaran tersebut.
Soal siapa yang menerima petunjuk hidayah itu atau tetap dalam kesesatan, urusan itu terserah kepada Allah SWT. Baginda SAW tidak dipertanggungjawabkan untuk mengawasi manusia dan memastikan mereka menerima kebenaran tetapi kewajipan Baginda SAW ialah menyampaikan keberanan itu semuanya tanpa sembunyikannya dari pengetahuan manusia.
Nabi SAW juga memerintahkan umatnya turut berbuat demikian melalui hadisnya yang popular yang bermaksud, "Sampaikan dari aku walaupun satu ayat".
Kemudian Allah berfirman yang bermaksud, "Dan demikianlah Kami menerangkan ayat-ayat keterangan Kami". (Surah Al An'am:105)
Sebagaimana Allah berikan keterangan-keterangan hujah-Nya di dalam surah ini dalam persoalan ketauhidan dan kesuciannya dari sebarang syirik bahawa tiada Tuhan yang disembah melainkan Dia begitu juga Allah SWT menjelaskannya keterangan-keterangan-Nya dalam ayat ini untuk menjadi hujah kepada manusia-manusia yang jahil supaya hilang kejahilan mereka.
Bagaimanapun apa yang didustakan oleh orang-orang kafir musyrikin itu adalah dengan mendakwa penjelasan Nabi SAW ialah penjelasan yang telah mereka dengar dari ahli-ahli kitab zaman dahulu. Mereka berkata kononnya mereka telah belajar dan mengetahuinya dari ahli kitab tersebut dan jelas bahawa ahli-ahli kitab telah membawa cerita-cerita dongeng orang zaman dahulu kala yang tidak berpijak di bumi nyata. Maka samalah kamu seperti mereka wahai Muhammad, dakwa golongan musyrikin tersebut.
Sedangkan merekalah yang menggelarkan Nabi Muhammad SAW Al Amin (yang amanah) sejak dari kecil sehingga Baginda SAW menerima wahyu dan menyampaikannya kepada mereka.
Lalu mereka menuduh Nabi Muhammad SAW dengan tuduhan yang bohong dan fitnah semata-mata.
Mereka mendakwa serupa sahaja apa yang diberitahu oleh Nabi SAW dengan apa yang diberitahu oleh ahlil kitab. Pembohongan ini ditentang oleh Allah SWT melalui firman-Nya yang bermaksud, "Dan orang-orang kafir itu berkata, (Al Quran ini) hanyalah satu perkara dusta yang direka-reka oleh Muhammad, dan ia dibantu membuatnya oleh kaum yang lain. Maka (dengan kata-kata itu) sesungguhnya mereka telah mendatangkan satu tuduhan yang zalim dan dusta.Dan mereka berkata lagi, Al Quran itu adalah cerita-cerita dongeng orang-orang dahulu kala, yang diminta oleh Muhammad supaya dituliskan, kemudian perkara yang ditulis itu dibacakan kepadanya pagi dan petang (untuk dihafaznya)". (Surah Al Furqan:4-5). - TARBAWI