Friday, December 30, 2011

"Ai shi teru ya Allah"


Ai shi teru ialah perkataan Jepun yang bermaksud, "Aku cinta padamu...". Dalam bahasa Inggeris ia disebut, "I love you", dalam bahasa Arab, "Uhibbuka" (untuk lelaki) dan "Uhibbuki" (untuk wanita), manakala di dalam bahasa Mandarin ia disebut, "Wo ai ni". Dan Perancis pula disebut, "Je t'aime". Walaupun perkataan ini berlainan sebutannya, tetapi hakikatnya ia tetap mempunyai satu maksud iaitu aku cinta padamu. Persoalannya cinta kepada siapa?
Perkataan 'Cinta' adalah perkataan yang begitu popular di mana sahaja kita berada, kerana ia bukan perkataan yang terkandung dalam kamus moden tetapi telah lama wujud sejak dijadikannya Adam dan Hawa. Begitupun cinta dalam makna yang sebenar bukanlah nafsu, tetapi kepercayaan. Orang yang percaya kepada sesuatu perkara dengan tindakan dan bukti tanpa memerlukan apa-apa syarat, itulah cinta. Oleh itu , apabila kita menyatakan cinta kita kepada Allah, maka kita akan dapat mengesan tanda-tandanya.


Imam Ibnu Qayyim Al Jauziyyah menyebut dalam kitabnya, 'Raudhatul Muhibbin wa Nuzhatil Mushtaqin' bahawa beberapa tanda jatuh cinta yang dialami oleh kebanyakan manusia adalah;
"Banyak mengingati orang yang dicintai, membicarakan tentangnya dan sentiasa menyebut namanya..."
"Tunduk dan mengikut segala perintah orang yang dicintai dan mendahulukan segala keperluannya..."
"Memerhati kata-kata orang yang dicintai dan mendengarkannya..."
"Mencintai segala perkara yang dicintai oleh sang kekasih..."
Sekiranya diteliti, perkara yang disebut oleh Ibnu Qayyim itu memang benar. Apabila kita jatuh cinta, pasti kita membuat perkara-perkara tersebut. Dan sekiranya ia tidak ditangani dengan bijak, natijahnya akan mengundang perkara yang negatif dan mencelakakan manusia. Seorang isteri jika suami berpaling kasih pada yang lain, maka hari-hari yang berlalu terasa mendung, sesekali memanahkan petir kekecewaan, air mata tumpah bagai lelehan lahar gunung berapi, sedih bercampur dendam. Begitulah hakikat orang yang bercinta. Tidak mahu diduakan oleh sesiapa.
Sebenarnya tidak banyak perbezaan yang berlaku daripada segi prinsip apabila kita jatuh cinta kepada Allah kerana matlamat asalnya juga cinta. Ringkasnya, apabila kita jatuh cinta kepada Allah, kita pasti mengingatiNya, tunduk dan patuh pada semua perintahNya, memerhati dan menuruti segala peraturanNya dan mencintai segala perkara yang dicintai oleh Allah. Itu juga disebut antara tanda-tanda cinta kepada Allah.
Bukti Cinta Kepada Allah
Perkataan cinta adalah perkataan yang menuntut kita melaksanakan perkara yang kita ucapkan. Adakah cukup sekadar kita melafaskan perkataan cinta tanpa menunjukkan bukti kita benar-benar memaksudkannya? Pastinya tidak. Apabila kita melafazkan cinta, maka ia perlu dilaksanakan dengan perbuatan.
Sekiranya cinta kepada Allah, maka ia perlu disertai dengan bukti. Lalu bagaimana bukti itu dapat diperlihatkan?
"Sentiasa mengingati Allah berbanding mengingati manusia..."
Pasangan yang jatuh cinta sentiasa mengingati pasangannya. Hatinya tenteram dan bertaman bunga apabila terfikir mengenai sang kekasih. Begitu juga cinta kepada Allah. Manusia yang jatuh cinta dengan Allah sentiasa mengingati dan merindui Allah. Di dalam Surah Ar Ra'du ayat 28, Allah menjamin kepada manusia yang mengingatinya, "Dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang...".
Ayat ini memberikan kefahaman kepada kita bahawa bila hati kita ingat dan terhubung dengan Allah, hati kita akan menjad tenang. Namun, dalam ayat lain, Allah menceritakan bahawa, "Orang yang beriman itu apabila disebut nama Allah, gementar hati mereka..." (Al Anfaal:2).
Pada kedua-dua ayat itu berlaku apa yang dikatakan sebagai "zikrullah" - mengingati Allah. Walaupun kedua-duanya berhasil zikrullah, satu ayat sebut hati menjadi tenang dan satu ayat lagi sebut hati menjadi gementar. Bagaimana boleh menjadi begitu? Apakah bila kita dengan Allah, adakala hati menjadi tenang dan adakalanya hati menjadi gementar?Sebenarnya bukanlah ia bermaksud hati orang beriman itu berubah-ubah dengan Tuhan. Hati mereka sebenarnya mempunyai dua keadaan pada masa yang sama, iaitu berkeadaan tenang dan juga berkeadaan gementar.
Yang dikatakan tenang itu ialah tenang dengan dunia, yakni hati mereka itu tidak tergugat dengan ujian kesusahan seperti kemiskinan, sakit dan cercaan manusia. Malah semua itu menjadi hiburan apabila hati sudah kuat berhubung dengan Allah Taala serta memahami maksud ujian tersebut.
Yang dikatakan gementar pula, ialah bila hati berhubung dengan Tuhan, timbul rasa cemas dengan dosa yang dilakukan kepadaNya. Rasa gementar itu juga boleh berhasil dari rasa kagum dengan kehebatan Allah Taala, setelah menyaksikan kehebatanNya mencipta alam dan cakerawala, lalu apabila ayat dibacakan kepadanya tiba-tiba hati manusia menjadi gementar. Hal ini pasti berlaku kepada orang beriman yang hatinya itu sentiasa mencintai Allah. Ketakutan bagi orang bercinta ialah putus cinta atau cinta tidak berbalas dan tidak dipedulikan.
Firman Allah Taala (bermaksud), "Sesungguhnya orang-orang berhati-hati kerana takut akan (azab) Tuhan mereka, dan orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Tuhan mereka, dan orang-orang yang tidak mempersekutukan Tuhan mereka (dengan sesuatu apapun), Dan orang-orang yang memberi apa yang mereka berikan sedang hati mereka gementar kerana mereka yakin akan kembali kepada Tuhan mereka". (Al Mukminun:57-60).
Dari Aisyah R.A.h berkata, "Saya bertanya kepada Rasulullah tentang ayat ini (Al Mukminun:57-60). Apakah mereka orang-orang yang minum arak dan mencuri?
Baginda S.A.W menjawab, "Tidak wahai Humairah, tetapi mereka adalah orang-orang yang berpuasa, melaksanakan solat, bersedeqah, dan pada masa yang sama hati merasa takut amalan-amalan itu tidak diterima Allah. Mereka ini adalah orang-orang yang bersegera dalam amal kebaikan".
Maka jaminan Allah kepada hati hambaNya yang mengingatiNya, rasa tenang dan rasa gementar. Dan realitinya orang bercinta akan menurut segala kemahuan sang kekasih walaupun mereka serba-serbi kekurangan pada masa itu. Ini bermakna, bukti seseorang itu mencintai Allah ialah kita mengikuti segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya.
"Orang yang beriman itu kuat kecintaannya kepada Allah..." (Al Baqarah:165)
Maka, tanda orang bercinta kepada Allah ialah iman yang benar di dalam hati, iaitu mempercayaiNya dengan sesungguhnya tanpa lelah dan rungutan, tanpa ingkar dan pendustaan. Itulah cinta, cinta itu adalah percaya, bukannya nafsu.
Hakikatnya, mencintai Allah itu lebih mudah daripada mencintai manusia. Cinta manusia bersyarat, tetapi cinta Allah selamanya. Allah tidak mahukan harta kita kerana Allah pemberi rezeki. Bahkan kita yang dituntut supaya meminta sesuatu daripada Allah melalui doa. Oleh itu, tadahlah tangan kalian dan mengucapkan ai shi teru kepada Allah. Semoga dengan itu kita tergolong di kalangan hamba yang dicintai olehNya. Seorang pujangga memberitahu :
"Jika kamu berikan hatimu yang kudus kepada manusia, dia boleh melukai dan menghancurkannya. Tetapi sekiranya kamu berikan hatimu yang hancur luluh itu kepada Allah, Dia pasti akan memperbaikinya..."


Friday, October 14, 2011

Mampukah aku??

Mampukah aku menjadi seperti Siti Khadijah?
Agung cintanya pada Allah dan Rasulullah,
Hartanya diperjuangkan ke jalan fisabillah,
Penawar hati kekasih Allah,
Susah dan senang rela bersama.

Dapatkah kudidik jiwa seperti Siti Aishah,
Isteri Rasulullah yang bijak,
Pendorong di kala kesusahan dan penderitaan,
Tiada sukar untuk dilaksanakan.

Tabahkah jiwaku,
Setabah umi Nabi Ismail,
Mengendong bayinya yang masih merah,
Mencari air penghilang dahaga,
Di terik padang pasir merak,
Ditinggalkan suami akur tanpa bantah,
Pengharapannya hanya pada Allah,
Itulah wanita Siti Hajar.

Dapatkah aku mengikut jejak Siti Rahmah,
Permaisuri Nabi Ayyub,
Pasrah dengan dugaan Tuhannya,
Walau pernah tersungkur ke dalam jerat syaitan,
Namun ia kembali,
Kerana iman yang kuat,
Telah dijanjikan syurga adalah balasannya,
Bahagia adalah miliknya.

Mampukah aku menjadi wanita solehah?
Mati dalam keunggulan iman,
Bersinar indah, harum tersebar,
Bagai wanginya pusara Masyitah




Tuesday, October 4, 2011

::Berita baik untuk para Muslimah::



Amanat agung itu keluar dari mulutnya yang mulia seorang utusan ALLAH nabi besar Muhammad shollallahu alaihi wa salam kepada puterinya, cahaya matanya yang juga seorang wanita mulia penghulu seluruh wanita di dunia Fatimah Az Zahra. Rasulullah berwasiat kepada puterinya yang merupakan mutiara termahal nilainya, khususnya bagi setiap istri/calon istri yang mendambaka...n kesalehan.
Duhai saudariku….. ini lah 10 amanat agung yang tak ternilai harganya yang akan mengantarkan kita para wanita seorang calon istri, seorang istri untuk suaminya dan seorang ibu bagi anak-anaknya mencapai derajat “SHALIHAH”

Wahai Fatimah!
Sesungguhnya wanita yang membuat tepung untuk suami dan anak-anaknya, kelak ALLAH akan tetapkan baginya kebaikan dari setiap biji gandum yang diadonnya, dan juga ALLAH akan meleburkan setiap kejelekannya serta meningkatkan derajatnya.

Wahai Fatimah!
Sesungguhnya wanita yang berkeringat ketika menumbuk tepung untuk suami dan anak-anaknya, niscaya ALLAH akan menjadikan antara neraka dan dirinya tujuh tabir pemisah.

Wahai Fatimah!
Sesungguhnya wanita yang meminyaki rambut anak-anaknya lalu menyisirnya dan kemudian mencuci pakaiannya, maka ALLAH akan tetapkan pahala baginya seperti pahala memberi makan seribu orang yang kelaparan dan memberi pakaian seribu orang yang telanjang.

Wahai Fatimah!
Sesungguhnya wanita yang membantu kebutuhan tetangga-tetangganya, maka Allah akan membantunya untuk dapat meminum telaga kautsar pada hari kiamat nanti.
Wahai Fatimah!

Yang lebih utama dari seluruh keutamaan di atas adalah keridhaan suami terhadap istri. Andaikata suamimu tak ridho kepadamu, maka aku tidak akan mendoakanmu. Ketahuilah wahai Fatimah, kemarahan suami adalah kemurkaan ALLAH.

Wahai Fatimah!
Di saat seorang wanita mengandung, maka malaikat memohonkan ampunan baginya, dan ALLAH tetapkan baginya setiap hari seribu kebaikan, serta melebur seribu kejelekannya. Ketika seorang wanita merasa sakit akan melahirkan, maka ALLAH tetapkan pahala baginya sama dengan pahala para pejuang ALLAH. Disaat seorang wanita melahirkan kandungannya, maka bersihlah dosa-dosanya seperti ketika dia dilahirkan dari kandungan ibunya. Disaat seorang wanita meninggal karena melahirkan, maka dia tidak akan membawa dosa sedikitpun, di dalam kubur akan mendapat taman yang indah yang merupakan bagian dari taman surga. ALLAH memberikan pahala yang sama dengan pahala seribu orang yang melaksanakan ibadah haji dan umrah, dan seribu malaikat memohonkan ampunan baginya hingga hari kiamat.

Wahai Fatimah!
Disaat seoang istri melayani suaminya selama sehari semalam, dengan rasa senang dan ikhlas, maka ALLAH akan mengampuni dosa-dosanya serta memakaikan pakaian padanya di hari kiamat berupa pakaian yang serba hijau, dan menetapkan baginya setiap rambut pada tubuhnya seribu kebaikan. ALLAH pun akan memberikan kepadanya pahala seratus kali ibadah haji dan umrah.

Wahai Fatimah!
Disaat seorang istri tersenyum di hadapan suaminya, maka ALLAH akan memandangnya dengan pandangan penuh kasih.

Wahai Fatimah!
Disaat seorang istri membentangkan alas tidur untuk suaminya dengan rasa senang hati maka para malaikat yang memanggil dari langit menyeru wanita itu agar menyaksikan pahala amalnya, dan ALLAH mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan yang akan datang.

Wahai Fatimah!
Disaat seorang wanita meminyaki kepala suaminya dan menyisirnya, meminyaki jenggotnya dan memotong kumisnya serta kuku-kukunya maka ALLAH akan memberi minuman yang dikemas indah baginya, yang didatangkan dari sungai-sungai surga. ALLAH pun akan mempermudah sakaratul maut baginya, serta menjadikan kuburnya bagian dari taman surga. ALLAH pun menetapkan baginya bebas dari siksa neraka serta dapat melintasi shirathul mustaqim dengan selamat.






Sunday, October 2, 2011

MANUSIA JADI BAIK APABILA MENERIMA KEBENARAN


FIRMAN Allah Taala yang bermaksud : "(Katakanlah Wahai Muhammad), sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan-keterangan (dalil-dalil dan bukti) daripada Tuhan kamu".
(Surah Al An'am:104).
Ibnu Kathir di dalam kitab tafsirnya menjelaskan bahawa yang dimaksudkan dengan 'Basoir' dalam ayat ini ialah keterangan-keterangan dan hujah-hujah yang mengandungi dalil yang jelas dalam Al Quran serta apa yang didatangkan oleh Nabi SAW (sunnahnya).
Firman Allah yang bermaksud : "Oleh itu sesiapa melihat (kebenaran itu serta menerimanya) maka faedahnya terpulang kepada dirinya". (Surah Al An'am:104).
Yakni sesiapa yang menerima keterangan dan hujah Al Quran dan sunnah Nabi SAW serta meyakininya dan beriman dengannya maka faedahnya ialah untuk dirinya sendiri, untuk kebaikan dunia dan akhirat sebagaimana dinyatakan oleh Allah di dalam firman-Nya yang lain yang bermaksud, "Sesiapa yang memperolehi hidayah petunjuk (menurut panduan Al Quran), maka sesungguhnya faedah petunjuk yang didapatinya itu hanya terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang sesat maka sesungguhnya keburukan kesesatannya hanya ditanggung oleh  dirinya juga". (Surah Al Isra':15).
Justeru Allah Taala menegaskan dalam ayat seterusnya yang bermaksud : "Dan sesiapa buta (dan enggan menerimanya) maka tertimpalah ke atas dirinya sendiri". (Surah Al An'am:104).
Yakni sesiapa yang sengaja tidak nampak kebenaran dalam keterangan ayat-ayat Allah dan hujah Nabi-Nya SAW maka keburukan keengganan dan penolakan itu akan menimpa diri sendiri sebagaimana Allah menjelaskan dalam ayat yang lain tentang apa sebenarnya berlaku yang bermaksud, "Keadaan sebenarnya bukanlah mata kepala buta tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada". (Surah Al Haj:46)
Seterusnya Allah berfirman yang bermaksud, "Dan tiadalah aku berkewajipan menjaga dan mengawasi kamu". (Surah al-An'am:104)
Dalam ayat ini Allah memerintahkan Nabi SAW supaya menjelaskan bahawa kewajipan Baginda SAW menyampaikan kebenaran itu kepada manusia. Allah SWT tidak mempertanggungjawabkan Nabi SAW untuk memastikan manusia menerima kebenaran tersebut.
Soal siapa yang menerima petunjuk hidayah itu atau tetap dalam kesesatan, urusan itu terserah kepada Allah SWT. Baginda SAW tidak dipertanggungjawabkan untuk mengawasi manusia dan memastikan mereka menerima kebenaran tetapi kewajipan Baginda SAW ialah menyampaikan keberanan itu semuanya tanpa sembunyikannya dari pengetahuan manusia.
Nabi SAW juga memerintahkan umatnya turut berbuat demikian melalui hadisnya yang popular yang bermaksud, "Sampaikan dari aku walaupun satu ayat".
Kemudian Allah berfirman yang bermaksud, "Dan demikianlah Kami menerangkan ayat-ayat keterangan Kami". (Surah Al An'am:105)
Sebagaimana Allah berikan keterangan-keterangan hujah-Nya di dalam surah ini dalam persoalan ketauhidan dan kesuciannya dari sebarang syirik bahawa tiada Tuhan yang disembah melainkan Dia begitu juga Allah SWT menjelaskannya keterangan-keterangan-Nya dalam ayat ini untuk menjadi hujah kepada manusia-manusia yang jahil supaya hilang kejahilan mereka.
Bagaimanapun apa yang didustakan oleh orang-orang kafir musyrikin itu adalah dengan mendakwa penjelasan Nabi SAW ialah penjelasan yang telah mereka dengar dari ahli-ahli kitab zaman dahulu. Mereka berkata kononnya mereka telah belajar dan mengetahuinya dari ahli kitab tersebut dan jelas bahawa ahli-ahli kitab telah membawa cerita-cerita dongeng orang zaman dahulu kala yang tidak berpijak di bumi nyata. Maka samalah kamu seperti mereka wahai Muhammad, dakwa golongan musyrikin tersebut.
Sedangkan merekalah yang menggelarkan Nabi Muhammad SAW Al Amin (yang amanah) sejak dari kecil sehingga Baginda SAW menerima wahyu dan menyampaikannya kepada mereka.
Lalu mereka menuduh Nabi Muhammad SAW dengan tuduhan yang bohong dan fitnah semata-mata.
Mereka mendakwa serupa sahaja apa yang diberitahu oleh Nabi SAW dengan apa yang diberitahu oleh ahlil kitab. Pembohongan ini ditentang oleh Allah SWT melalui firman-Nya yang bermaksud, "Dan orang-orang kafir itu berkata, (Al Quran ini) hanyalah satu perkara dusta yang direka-reka oleh Muhammad, dan ia dibantu membuatnya oleh kaum yang lain. Maka (dengan kata-kata itu) sesungguhnya mereka telah mendatangkan satu tuduhan yang zalim dan dusta.Dan mereka berkata lagi, Al Quran itu adalah cerita-cerita dongeng orang-orang dahulu kala, yang diminta oleh Muhammad supaya dituliskan, kemudian perkara yang ditulis itu dibacakan kepadanya pagi dan petang (untuk dihafaznya)". (Surah Al Furqan:4-5). - TARBAWI


Friday, September 30, 2011

i'm back!!


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani..

Ya Allah...setelah sekian lama ana meninggalkan blog ini tanpa penghuni..mungkin sudah tiada pengunjung yang sudi untuk menatapnya..huhu..akibat kekangan masa,mungkin juga kerana kegagalan untuk ana mengatur tugas-tugas dan komitmen lain,maka benarlah ianya menjadi laman sesawang tanpa tuannya...

Entry ini sekadar ingin memansakan enjin terlebih dahulu..memerlukan sedikit masa lagi untuk kembali bergiat aktif dalam blogging..walaupun ilmu tidak setinggi mana..huhu...cukup apa yang ada sebagai perkongsian,da'wah tetap akan berjalan tanpa henti..hakikatnya DA'WAH ITU BUKAN JALAN MUDAH..
tetapi akan ana usahakan juga selagi masih ada kudrat yang beri......akan ana usahakan juga untuk memastikan blog ni akan diisi,dan insyaALLAH masih dalam usaha untuk menampilkan wajah baru jika berkesempatan..

Semoga Allah mengembalikan kekuatan kepada ana untuk kembali melakar segala yang bermanfaat untuk dikongsi...sekian,kita akan berjumpa lagi..insyaALLAH..nantikan kemunculan selepas ini..^__^




Sunday, July 10, 2011

A Day To Remember : Bersih 2-0

ramainye..rasenye lebih dr bilangan yg polis kira...



sebelum DAI masuk hospital

semua bersatu~


Goll!!!


orang cina pegang speaker, orag islam berdoa..hebat!!



tiada unsur racist,segalanya utk keadilan...

seronok melihat semangat mereka
ayuh!!reformasi...
 
dihadapan KLCC,mungkin ada sahabat ana dalam ramai2 ni..hehe

walaupun dah tua,tapi tetap bersemangat utk generasinya..

solat tetap didirikan,memohon kepada Allah

Presiden Pas ditahan..alhamdulillah,sekarang sudah dibebaskan
                                           
gelombang Patriot pon tidak kurang hebatnya!!
tindakan pihak polis..lihatlah sendiri...
difahamkan ramai terkandas di KTM kuala lumpur..
haiyak!!!ada yang datang membantu!!
gas pemedih mata hingga mengorbankan 2 orang..

anak muda mula bangkit!!
FRU!!hahaha..terbaiklah..ikut arahan katanya~
Bersihkan hati~
Bersihkan pemikiran~
Bijaklah menilai~
Letakkan kebenaran di tempat yang pertama dan utama~

Bersifat adil untuk menilai apa yang berlaku...
Pasti ada hikmah mengapa Allah izinkan peristiwa ini untuk berlaku..
Mungkin suatu transformasi untuk ummah...

Duhai pemimpin,jadilah dikau pemimpin mengikut acuan al-Quran dan sunnah,bukan bertindak mengikut hawa nafsu,bukan untuk kepentingan mane-mane pihak..
Bertanggungjawablah atas segala tindak- tanduk yang telah kalian lakukan pada rakyat...
Kelak segalanya akan dipertontonkan di padang masyar kelak..

Untuk ummat Islam,bersatulah..
Tiada gunanya kita hendak berbalah-balah,memenangkan mana-mana puak..
Tetapi biarlah kita memenangkan agama Allah..
Kunci untuk kita bersatu hanyalah satu yakni IMAN!!!
Berdirilah di saf yang sama agar semuanya aman,perpaduan dapat dicapai...
Jangan mudah terpedaya dengan segala kemewahan yang telah engkau kecapi..
Hakikatnya rezeki itu dikurniakan oleh Allah,bukan mana-mana pihak..
Berubahlah wahai saudara-saudaraku...
Anak cucu kita memerlukan keamanan,tetapi keamanan yang bagaimana??
Tiada guna kita melaungkan perpaduan,tetapi hakikatnya agama tergadai..
Mungkin hari ini,zahirnya kita tampak aman dan bersatu-padu..
Tetapi tepuk dada kita,adakah hati kita aman??adakah iman kita aman??
Paling penting, adakah kehidupan kita setelah dibangkitkan kelak akan aman??
Amankanlah agama Islam,pasti yang lain akan menyusul..


ISLAM FOR ALL!!!!

                                

Wednesday, June 29, 2011

At this moment

“Among the most beloved of people to Allah is the one who is most helpful.” 


“Among the most beloved deed to Allah is making a Muslim happy.”



“Among the most beloved of people to Allah are those who have the best attitudes.” 




“Beware of this world, for it is sweet and tempting.” 


“Control your tongue.” 



“Give back the things you have been entrusted with to the person who entrusted them to you.” 


Sunday, June 26, 2011

Rendahkan hati, Tinggikan iman

Ku memohon dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah s'gala dosa dalam diri
Ku percaya Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku....... Keimananku.......

Ku memohon dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah s'gala dosa dalam diri
Ku percaya Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku....... Keimananku.......

Engkau satu cinta
Yang s'lamanya aku cari
Tiada waktu ku tinggalkan
Demi cintaku kepada-Mu
Walau seribu rintangan
Kan menghadang salam diri
Ku teguhkan hati ini
Hanya pada-Mu
Ku pasrahkan.......

Oh Tuhan .... s'lamatkanlah hamba ini
Dari segala fatamorgana dunia
Oh Tuhan .... jauhkanlah hamba ini
Dari hidup yang sia-sia



Jika diamati bait-bait lagu di atas, boleh menitis air mata.Tetapi, biarlah air mata taubat yang mengalir kerana takutkan azab Allah.Bersyukurlah kerana Allah masih mencampakkan 'rasa' itu nun di dalam hati kita. Entah hati kita sudah ternoda, mungkin sukar untuk menerima hidayah itu. Semoga air mata yang mengalir menjadi pemadam api neraka kelak...

Sesiapa yang mengaku dirinya sebagai dai'e haruslah sentiasa memperbaharui iman dan sentiasa bertaubat padaNya.Mungkin golongan ini banyak bercakap lebih dari melakukan apa yang diperkatakan. Tidak dinafikan,bukan mudah untuk meraih cinta Allah melalui lapangan da'wah dan jihad,sering kali tersungkur tetapi dengan kefahaman untuk mencapai matlamat mardhatillah pasti dapat membantu golongan ini. Jika dilihat dengan situasi Islam pada hari ini, boleh jadi pendukung Islam ini akan merasa berputus asa.

Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (QS 39:53)

Amat besar kebenciannya di sisi Allah – kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
(QS 61:3)

Golongan pendokong Allah ini sering berperang dengan dirinya sendiri. Kekuatan iman dari panduan al-Quran dan sunnah menjadi tunjang untuk mengembalikan mereka ke jalan perjuangan. Perjuangan ini berbekalkan kefahaman yang jelas bukan kerana semangat semata-mata. Lihatlah bagaimana Rasulullah s.a.w mentarbiyyah sahabat-sahabatnya dengan akidah yang kukuh dan menjadikan matlamat kehidupan semata-mata kerana Allah bukan kerana pandangan manusia.

Raihlah cinta Allah dengan mencari wasilah yang terbaik. Sentiasa perbaiki diri untuk memimpin diri dan orang di sekeliling kita. Allah telah memberi pilihan dalam kehidupan kita.Tetapi akal dan iman yang bertindak untuk memilih jalan yang terbaik

Wahai sekalian manusia! Makanlah dari apa yang ada di bumi yang halal lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah Syaitan; kerana sesungguhnya Syaitan itu ialah musuh yang terang nyata bagi kamu. (QS 2:168)



Wanita yang aduannya didengari Allah

Wanita Sahabiyah yang fasih dan pandai ini pernah menghentikan perjalanan Amirul Mukminin Umar bin Khattab r.a. Wanita ini bernama Khaulah binti Tsa’labah, ia berkata, “Wahai Umar aku telah mengenalmu sejak namamu dahulu masih Umair (Umar kecil) tatkala engkau berada di pasar Ukazh engkau mengembala kambing dengan tongkatmu, kemudian berlalulah hari demi hari sehingga memiliki nama Amirul Mukminin, maka bertakwalah kepada Allah perihal rakyatmu, ketahuilah barangsiapa yang takut akan siksa Allah maka yang jauh akan menjadi dekat dengannya dan barangsiapa yang takut mati maka dia kan takut kehilangan dan barangsiapa yang yakin akan adanya hisab maka dia takut terhadap Adzab Allah.” Beliau katakan hal itu sementara Amirul Mukminin berdiri sambil menundukkan kepalanya dan mendengar perkataannya.
Akan tetapi Jarud Al Abdi yang menyertai Umar bin Khaththab tidak tahan mengatakan kepada Khaulah, “Engkau telah berbicara banyak kepada Amirul Mukminin wahai wanita.!” Umar kemudian menegurnya, “Biarkan dia…tahukah kamu siapakah dia? Beliau adalah Khaulah yang Allah mendengarkan aduannya dari langit yang ketujuh, maka Umar lebih berhak untuk mendengarkan perkataannya. “
Dalam riwayat lain Umar bin Khaththab berkata, “Demi Allah seandainya beliau tidak menyudahi nasehatnya kepadaku hingga malam hari maka aku tidak akan menyudahinya sehingga beliau selesaikan apa yang dia kehendaki, kecuali jika telah datang waktu shalat maka aku akan mengerjakan shalat kemudian kembali mendengarkannya sehingga selesai keperluannya.”

Sunday, June 19, 2011

BERSIH 2.0


SHAH ALAM 18 JUN : Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) perlu berlapang dada dan tidak terus menutup pintu rundingan dengan Gabungan Pilihan Raya Bersih dan Adil (BERSIH 2.0) dalam usaha memperbaiki sistem pilihan raya di negara ini.

Ketua Penerangan Gabungan Mahasiswa Islam Semalaysia (Gamis), Mohd Yusof Hadhari Saidon berkata, SPR harus jelas himpunan BERSIH 2.0 diadakan bukan untuk kepentingan parti politik tetapi untuk rakyat, yang cintakan keluhuran sistem pilihan raya.

Malah Mohd Yusof berkata, himpunan BERSIH 2.0 terpaksa diadakan setelah SPR dan kerajaan pemerintah gagal meneliti empat tuntutan BERSIH kali pertama pada tahun 2007 yang lalu.

Antara empat tuntutan itu ialah penggunaan dakwat kekal, penyemakan semula daftar pemilih, pemansuhan sistem pengundian pos kecuali untuk para diplomat dan pengundi lain di luar negara serta akses media yang adil kepada semua pihak.

Sehubungan itulah, himpunan BERSIH 2.0 terpaksa diadakan menjelang pilihan raya umum ke- 13 kelak. Sempena himpunan kali kedua itu, dua lagi tuntutan ditambah yakni, bantahan penyalahgunaan institusi kerajaan dan lanjutan tempoh masa berkempen yang munasabah.

Akhbar Sinar Harian hari ini melaporkan Pengerusi SPR, Tan Sri ABdul Aziz Yusof menegaskan pihaknya akan menutup pintu rundingan kepada penganjur BERSIH 2.0 berikutan pihaknya telah memberi ruang itu sebelum ini. Abdul Aziz juga berkata pihaknya telah melakukan beberapa perubahan kearah pilihan raya yang lebih baik.

Bagaimanapun Mohd Yusof ketika dihubungi Tv Selangor berkata, sehingga kini tiada apa- apa perubahan yang dilakukan SPR dan salahlaku pilihan raya terus berleluasa.

“Sebelum inipun terdapat tuntutan yang dibuat oleh Bersih tetapi banyak yang tidak dilaksanakan. Yang jadi persoalan sekarang ini tuntutan yang lepas itu belum dilaksanakan sebab itu bagi saya tuntutan itu akan dibuat sekali lagi untuk desak SPR ini supaya serius dengan pandangan daripada masyarakat atau rakyat.

Mohd Yusof juga membidas kenyataan Abdul Aziz yang mengutuk himpunan aman itu dan angkuh berkata, refrendum rakyat untuk kali kedua pada 9 Julai ini tidak akan sesekali mengubah dasar dan sistem pilihan raya yang sedia ada.

“Demonstrasi satu cara yang saya rasakan perhimpunan yang mengumpulkan masyarakat dalam masa yang sama untuk kita nyatakan satu pandangan atau satu kenyataan utuk kita perbetulkan atau kita perbaiki sistem kerajaan yang ada iaitu seperti SPR dan sebagainya,” katanya.

Wednesday, June 15, 2011

i need TARBIYYAH



Alhamdulillah wa syukrulillah....
Setelah sekian lama,di kesempatan waktu yang Allah izinkan dapat juga ana coretkan untuk tatapan.. 
Cuti yang terlalu panjang...khuatir diri ini akan lemah dalam pandanganNya..
memerlukan bi'ah (suasana) yang boleh memberi konsistensi dalam menyemai benih-benih cinta dan perjuangan kepadaNya..
kekadang hati menangis,kekadang hati merintih...namun...
Diri ini harus bangkit!!melawan nafs yang setiap saat mencucuk hati agar lalai kepadaNya dan lupa akan perjuangan............
InsyaALLAH hujung minggu ini akan ana isi masa,ruh dan jasad ana dengan program Ijtima' Tarbawi..
semoga dengan kesempatan ini ALLAH memberikan ana seribu ibrah yang akan ana kutip sebagai cermin dalam melayari kehidupan dan perjuangan terutamanya...insyaALLAH...





sampaikan aku kesana ya ALLAH dalam redhaMU....

        Di mana bumi dipijak,di situ ISLAM dijunjung..........ALLAHUAKBAR.....bertasbihlah dengan nama Pencipta kita...............=)      in oleh beliau “Kerana Allah Dan Rasulnya Aku Berjuang”.

Tuesday, June 14, 2011

SURAH TAHA (AYAT 1- 5) PELEMBUT HATI DAN PENDINDING DIRI.

Surah Taha adalah surah yang ke 20, juzuk 16. Surah yang baik untuk melembut hati yang keras terutama
sekali dibacakan kepada ahli keluarga yang keras hati, malas dan degil untuk beribadat kepada Allah SWT. Boleh diamalkan sebagai ayat pendinding diri. Ayat 1 hingga 5 yang dibaca oleh Saidina Umar Al-Khattab r.a yang pada masa dan ketika itu belum lagi memeluk Agama Islam, tersentuh hatinya dan beliau terus memeluk agama Islam pada hari itu juga dihadapan Nabi Muhammad SAW. 

Beliau seorang yang berani semasa kafir dan bertambah berani sesudah beriman. Sifat berani dan garang sehingga iblis atau syaitan pun tidak berani melintas dihadapan beliau lari lintang pukang jika bersua dengan Saidina Umar, inikan pula kita yang lemah semangat.

Semasa Nabi Muhammad s.a.w. mula menyebarkan Islam secara terang-terangan, Saidina Umar mempertahankan ajaran tradisi masyarakat Quraisy. Saidina Umar ialah antara orang yang paling kuat menentang Islam pada masa itu.

Menurut ahli sejarah Islam, semasa Saidina Umar dalam perjalanan untuk membunuh Rasulullah s.a.w., beliau bertembung dengan seseorang yang mengatakan bahawa beliau haruslah membunuh adik perempuannya dahulu memandangkan adiknya telah memeluk Islam.

Saidina Umar pergi ke rumah adiknya dan mendapati adiknya sedang membaca Al-Quran. Dalam keadaan yang marah dan kecewa beliau memukul adiknya. Apabila melihat adiknya berdarah, beliau meminta maaf dan sebagai balasan beliau akan membaca secebis ayat Al Quran kepada adiknya. Beliau berasa terharu apabila membaca dan mendengar ayat-ayat Al Quran yang begitu indah sehinggakan beliau memeluk Islam pada hari itu juga. Itulah kelebihan Surah Taha yang dibaca oleh beliau.

Selepas peristiwa terbabit, beliau berjanji akan melindungi Islam sehingga ke titisan darah terakhir. Dia menjadi khalifah kedua Islam pada 23 Ogos (633-644) bersamaan 22 Jamadilakhir tahun 13 Hijrah dan merupakan salah satu khalifah di dalam Khulafa al-Rasyidun.

Sebuah hadith dari Ibnu Abbas yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah bahawa Rasulullah SAW berkata:

"Apabila Umar memeluk Islam, Jibril pun datang dan berkata: "Ya Muhammad, sesungguhnya seluruh makhluk langit bergembira dengan islamnya Umar"

Setelah memeluk Islam, Rasulullah SAW telah mengelarnya sebagai Al-Faruq kerana dapat membezakan di antara perkara yang benar dan bathil. Ketika ditanya oleh para sahabat bagaimana dia mendapat gelaran tersebut, Saidina Umar menjawab : "Pada suatu hari, Aku bertanya kepada Rasulullah SAW : "Ya Rasulullah SAW, adakah kita dalam kebenaran ?"

Jawab Rasulullah SAW: "Benar"

Aku berkata lagi: "Kenapakah kita beribadah secara sembunyi ?"

Kemudian kami masuk ke Masjidil Haram membuat dua syaf, satu saya dan satu lagi Saidina Hamzah (berjemaah). Maka semua orang KAFIR Quraisy melihat ke arah kami berdua dengan perasaan yang sangat marah yang tidak pernah mereka terjadi sebelum ini, lalu Rasulullah SAW mengelarkan aku Al-Faruq! 

Dengan islamnya Umar, maka umat Islam yang sebelum itu sentiasa ketakutan menjadi kuat. Mereka telah berani solat secara terang-terangan di BaitulLah khususnya setelah peristiwa di atas. Di samping itu juga, orang Quraisy juga tidak berani menganggu orang Islam yang sedang beribadah kerana takut kepada Umar.






Terjemahan Ayat 1 - 5 (Surah Taha).

1. Taa. Haa.
2. Kami tidak menurunkan A-Quran kepadamu (wahai Muhammad) supaya engkau menanggung kesusahan.
3. Hanya untuk menjadi peringatan bagi orang-orang yang takut yang melanggar perintah Allah.
4. Al-Quran diturunkan dari tuhan yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi.
5. Ia-itu Allah Ar-Rahmaan,yang bersemayam diatas 'Arasy.

Bacaan Untuk Anak/Suami Yang Degil Yang Tak Mahu Solat
Baca doa ini 3 x dan dihembuskan semasa anak/suami anda sedang tidur pada hidungnya semasa ia sedang menarik nafas masuk. Lakukan sekurang-kurangnya 7 malam semasa anak /suami sedang tidur nyenyak. InsyaAllah...


Wallahu'alam....



sumber : http://www.khairolmunif.net