Wednesday, March 30, 2011

Sahabat Sejati

Ku biar kalam berbicara
Menghurai maksudnya di jiwa
Agar mudah ku mengerti
Segala yang terjadi
Sudah suratan Ilahi

Ku biarkan pena menulis

Meluahkan hasrat di hati
Moga terubat segala
Keresahan di jiwa
Tak pernah ku ingini

Aku telah pun sedaya

Tak melukai hatimu
Mungkin sudah suratan hidupku
Kasih yang lama terjalin
Berderai bagaikan kaca
Oh teman, maafkanlah diriku
 
Oh Tuhan
Tunjukkan ku jalan
Untuk menempuhi dugaan ini
Teman, maafkan jika ku melukaimu
Moga ikatan ukhwah yang dibina
Ke akhirnya 

Aku tidak kan berdaya
Menahan hibanya rasa
Kau pergi meninggalkan diriku
Redhalah apa terjadi
Usahlah kau kesali
Mungkin ada rahmat yang tersembunyi

            
                   ukhwah berpaksikan keimanan

bercampur baur perasaanku saat ini..rasa serba salah semakin menebal..siapakah yang bersalah dalam kemelut ukhwah ini??aku tidak pasti...masih bersisa rasa itu walau ungkapan maaf dan dimaafkan telah berulang kali dilafazkan...mungkin juga kerana tiada keikhlasan yang terukir dalam kemaafan...namun akan kugagahkan hati untuk menempuhi hari-hariku...sabar adalah peneman setiaku,saat merasa hiba,aku mencari DIA untuk aku adukan segalanya..maafkan ku teman,kerana aku tidak memilihmu untuk aku ceritakan segalanya..terlalu sukar untuk aku menzahirkan segala rasa hatiku setelah sekian lama aku berdiam diri..dalam diamku,aku mengalah demi persahabatan..tidak mengapa aku menangis disini,kerana aku yakin ukhwah yang dibina ini adalah jambatan untuk kita ke akhirat..

aku tiada sahabat sejati untuk diluahkan segala rasa di hati,kerana bagiku,cukuplah ALLAH sebagai peneman setiaku..aku yakin sahabat berupa manusia akan pergi jua meninggalkanku,tetapi Penciptaku tidak akan dan tidak pernah sesekali meninggalkan hambaNYA dalam susah ataupun senang...(T_T) 

No comments:

Post a Comment